Djakarta Llyod kantongi kontrak Rp 300 miliar

JAKARTA. PT Djakarta Lloyd berhasil meraih kontrak pengiriman batu bara dan bijih nikel masing-masing dari dua BUMN besar, yakni PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) dan PT Aneka Tambang Tbk (Antam).


Nilai kontrak yang diperoleh badan usaha milik negara (BUMN) yang bergerak di bidang kargo perkapalan itu mencapai Rp 300 miliar.

“Saya berharap kontrak ini menjadi tonggak sejarah proses restrukturisasi Djakarta Lloyd ke arah yang positif setelah mengalami mati suri sekian lama,” ungkap Direktur Utama Djakarta Lloyd Syahril Japarin, Kamis (10/5).

Djakarta Lloyd mendapat kontrak PLN untuk mengangkut batu bara dari Tarahan (Lampung)-Sibolga (Sumatera Utara) sebanyak 1,2 juta ton per tahun untuk jangka waktu 15 tahun. Sedangkan dengan Antam, perseroan dipercaya mengangkut 450.000 ton bijih nikel per tahun untuk rute Halmahera-Pomala. Untuk Antam, Djakarta Lloyd baru memperoleh kerja sama satu tahun dan setelah itu akan dilakukan evaluasi.

Syahril bilang, potensi pengiriman batu bara untuk memasok pembangkit listrik sebenarnya sangat besar. Setiap tahun PLN membutuhkan batu bara sebanyak 50 juta ton untuk seluruh pembangkitnya.

Menurut dia, jika Djakarta Lloyd mendapat kontrak pengiriman 1 juta ton saja per tahun, nilainya cukup untuk membayar tunggakan gaji karyawan BUMN tersebut. Namun, mendapatkan kontrak kerja perdana juga tidak mudah. Hal itu karena PLN menyaratkan adanya jaminan bank. Padahal, Djakarta Lloyd masuk dalam daftar negatif perbankan.

“Setelah melakukan negosiasi sana-sini, akhirnya kami mendapatkan garansi dengan nilai Rp 11,5 miliar, sehingga kontrak PLN dan Antam dapat dilaksanakan,” ujar dia.

Sumber: Kontan, 10 Mei 2012